Sabtu, 20 Januari 2018 ikuti edisi cetak SKU Riau Global versi EPAPER ONLINE

17:56 WIB - Sudah Dilaporkan , Kasus 500 juta Dana Ued - SP Desa Balai Pungut Senyap | 17:56 WIB - Kembali , Buser Pinggir Cokok Dua Orang Pemuda Diduga Terlibat Narkoba | 17:56 WIB - Panwaslu Taja Pelantikan Serta Pembekalan Panwaslu Kelurahan dan Desa se Kecamatan Pangkalan Kerinci | 17:56 WIB - Bupati Bengkalis Gelar Cafee Morning Bersama Insan Pers Di Hotel Grand Zury Duri | 17:56 WIB - Kampung Teluk Batil Adakan Musrenbangkam Tahun 2018 | 17:56 WIB - Rumah Sakit SMEG Biarkan Oknum Dokter Narkoba Beraktivitas
ADVERTORIAL / Bupati Rohul Kukuhkan Tim Satgas Karlahut di Bonai Darussalam

Bupati Rohul Kukuhkan Tim Satgas Karlahut di Bonai Darussalam

ADVERTORIAL - - Rabu, 01/11/2017 - 10:23:45 WIB
Kecamatan Bonai Darussalam Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) merupakan salah satu daerah yang sudah ditetapkan sebagai zona merah oleh Pemerintah akibat tingginya terjadi kebakaran hutan dan lahan dimusim kemarau.

Untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran hutan dan lahan (Karlahut) Bupati Rokan Hulu H. Suparman S.Sos M.Si resmi kukuhkan tim satgas yang di pusatkan di PT. Bina Daya Bentala (BDB) Bonai Darussalam, Rabu (1/11/2017).

Bupati Rokan Hulu H. Suparman S.Sos M.Si didampingi Kapolres Rohul AKBP Yusup Rahmanto dan  Kajari Rokan Hulu Fredy Daniel Simanjuntak SH M.Hum mengukuhkan tim Satgas dengan jumlah peserta sebanyak 17 perusahaan mulai dari perusahaan HTI, dan termasuk perkebunan kelapa sawit di PT. Bina Daya Bentala (BDB).

Bupati Suparman mengatakan bahwa, Kecamatan Bonai Darussalam sebagian besar merupakan lahan gambut yang mudah terbakar dan sulit untuk dipadamkan terutama ketika masim panas atau kemarau. Bahkan saat ini Pemerintah sudah menetapkan Kecamatan Bonai sebagai daerah zona merah akibat kebakaran lahan terluas dan terparah di kabupaten Rokan Hulu dari 16 kecamatan se – Rokan Hulu.

” Kita  sangat apresiasi kesiapsiagaan perusahaan untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran, selain itu kita lihat kepedulian perusahaan untuk membantu pemerintah dalam penanggulangan kebakaran dengan membentuk tim satgas yang tergabung didalamnya ada 17 perusahaan ” ujarnya

Dimana 17 perusahaan yang tergabung dalam tim satgas bertanggung jawab penuh untuk melakukan pemadaman kebakaran terutama di Kecamatan Bonai Darussalam dan diperbantukan oleh pihak kepolisian, TNI, BPBD dan termasuk masyarakat.

” Tim yang baru kita kukuhkan benar-benar menjalankan amanah dan tugas yang diemban sehingga ketika terjadi kebakaran sudah menjadi tanggung jawab bersama ” pinta Suparman

” Jika kita lihat dari peralatan yang dimiliki perusahaan untuk pemadam kebakaran sudah sangat luar biasa dan tergolong canggih, tentu ketika terjadi kebakaran khususnya bonai petugas sudah siap menghadapi dan memadamkannya, Intinya jika terjadi kebakaran kita sudah siap menghadapinya” Tandas Suparman.

Sementara itu,  komandan satgas yang juga sebagai Camat Bonai Darussalam,  Basri SKM, Rabu (1/11/2017) mengatakan bahwa 17 perusahaan dikecamatan bonai sudah kompak dan bersatu untuk memadamkan kebakaran dan sudah menjadi tanggung jawab bersama hal ini seriring telah  terbentuk tim satgas yang sudah dikukuhkan oleh Bupati Rohul.

” Saya yakin jika tidak ada kesadaran dari perusahaan, tentu tim satgas yang baru dikukuhkan oleh bupati tidak akan bisa terbentuk, saya selaku komandan Satgas dan Polsek Bonai Darussalam dan termasuk Danramil Kunto Darussalam yang telah dipercayakan oleh 17 perusahaan akan siap menghadapi kebakaran lahan hutan sewaktu-waktu bisa saja terjadi. ” Ungkap Basri.

Sementara itu, Distrik Menejer PT. BDB,  Zulkifli SP, Rabu (1/11/2016) mengatakan dasar pembentukan tim satgas berdasarkan dari pengalaman kebakaran sebelumnya, ketika terjadi kebakaran hanya menjadi tanggung jawab masing-masing perusahaan  sehingga kebakaran terus meluas dan membesar.

”Tetapi dengan telah terbentuknya tim Satgas sudah menjadi tanggung jawab bersama dan bukan lagi perkelompok atau perorangan, pembentukan tim satgas yang kita lakukan hari ini, kita harap akan menjadi contoh bagi kabupaten lain sehingga ketika terjadi kebakaran lahan dan hutan sudah bisa diantisipasi masing – masing kabupaten, apa lagi riau sudah menjadi sorotan sebagi daerah penghasil asap terbesar ketika terjadi kebakaran lahan dan hutan,” ujarnya. (Adv/Humas)

Punya info menarik atau ingin berbagi berita silahkan
sms ke : 081276737422 atau PIN BBM : 26A4B99F
atau via email : redaksi@riau-global.com
(Lengkapi data diri atau intansi berita warga dan rilis)

(93) Dibaca - (0) Komentar

[ Kirim Komentar ]
Nama
Email
Komentar



(*Masukkan 6 kode diatas)

Index


Redaksi Riau Global | Pedoman Berita | Pasal Sanggahan | Tentang Kami | Epaper
Copyright 2013 Riau Global : Portal Berita Riau, All Rights Reserved